Thursday, April 26, 2007

Makassar Kota Raya Paling Tertib Lalu Lintas

Tertarik dengan artikel yang dibuat di Tribun Timur dimana Makassar mendapat Piala Wahana Tata Nugraha 2007 yaitu penghargaan tertinggi sebagai kota raya paling tertib lalu lintas, Mamie sempat tercenung. 
Kalau makassar yang paling tertib? gimana kota yang lainnya?
Terlepas dari standar penilaian atau siapa yang menilai atau apa artinya penghargaan itu mamie cuma berpikir, keadaan sehari-hari saja bikin mamie bisa stress.

Naik bus kantor, was-was apalagi kalo di drive sama pak yamin, yang rada-rada berjiwa muda.
Naik mobil tetangga eheum..eheum.. kak husba sih emang masih muda
Naik mobil sendiri diantar pace.. , kadang boss ku ini lupa bahwa dia gak sedang naik motor kesayangannya.. jadinya slap slip.
Bawa mobil sendiri, alamak!! keringatan, mana pete-pete, mana pengendara motor yang kadang gak liat-liat tiba-tiba nyelonong aja di depan mobil

Weh, yang begini dibilang tertib?
mamie ingat waktu sempat dapat tugas ke Jepang. Jamin aman, beneran aman. semua pada jalurnya semua sangat peduli dengan pejalan kaki. Coba aja disini, jangankan jalan kaki, mobil mau minta jalan saja susah banget. 
Gak ada yang mau mengalah. Kelihatan memang ke-ego-an kita bahkan kadang itu yang menyebabkan macet di perempatan.
Gak ada yang berpikir bagaimana supaya gak macet, semua mau duluan, semua merasa penting. 

Harapan mamie sih mudah-mudahan penghargaan itu gak malah membuat kita merasa emang sudah tertib. Masih banyak sebenarnya kekurangan yang ada jika kita mau dengan besar hati membandingkan diri dengan kota-kota maju.
Toh tujuannya untuk perbaikan kan, kalo dah puas gak jamin deh mau memperbaiki diri

Semoga kotaku bisa bener-bener bisa tertib sesuai dengan penghargaannya.
Biar mamie gak takut lagi kalo bawa kendaraan.. hehehe

10 comments:

Ucha said...

Betul, Mam. Beda sekali dengan kondisi di negara maju. Meskipun mereka individualis tapi punya kesadaran yg tinggi apalagi soal ketertiban lalu lintas.

ally_fier said...

*kaget*

Eh ga salah tuh...Ngeliat dari sisi mana?
Soalnya sampai sekarang, masih sering tuh dengar sopir pete2 ngumpat gara gara ada yang selip sana sini.

Muhammad Ilham said...

hmmm...kayaknya itu artikel pake 'dioda' bacanya. Jadinya terbalik. 1 jadi 0 dan 0 jadi 1. Ya jadi tidak dan sebaliknya :)

salam,
ur bro [Muhammad Ilham]

noir said...

stujuu.....!!! yang penting tidak mengejar-ngejar...hehehe, ups!

john said...

Tertib lalu lintas? di daerah jl. Jendral Sudirman ji kali yang di liat. Aneh juga, padahal secara fasilitas kita masih minim sekali, misalnya saja lampu merah yang gantian nyala (di perempatan besar). Di Mks kayaknya baru 2 atau 3 lokasi yang seperti itu.

Lagipula, kalau dibandingkan dengan Jakarta, keunggulan lalu-lintas di Makassar saya lihat cuma karena pak Polisinya rajin jaga-jaga, liat maki kalo sore atau pagi, pasti daerah2 padat pasti ada om polisi lagi prat-prit atur2.

Kalo mau betul2 tertib, langkah pertamanya mesti itu dulu, ndak pake polisi .. tetap tertib.. itu baru tertib :D

*eh sori komen pertama tapi cerewet sekali..*

Adink said...

oh yah... tawwa makassar, heba'na *sambil membayangkan makassar yang tertib*

bluedee said...

kalo di luar negeri mah udah uenaak bgt transportasinya. Tertib, bersih, rapi, teratur, ga ada pengamen. Ngebayanginnya aja udah enak bgt.

Ipul said...

numpang komen di'...

heran kalo Makassar dianggap kota paling tertib lalulintas...memangnya yang jadi barometer apa yak..?

sopir pete2nya kayak begitu,blum lagi pengemudi2 lainnya..huiii,msh jauh dari tertib (termasuk saya jg tawwa..hehehe)..

tapi ya sebagai warga Makassar,kita tetap berharap bagaimanapun nantinya Makassar betul2 bis ajadi kota yg bersih,teratur dan layak huni..aminn..

samalona said...

Ah.. kota yg paling tertib lalulintasnya itulah kampung halamanku.
Saya yakin seyakin-yakinnya, bahwa pasti banyak yg setuju kalo Makassar belum saatnya dibilang paling tertib lalulintas. Tapi di sanalah rumahku, dalam kabut biru, hatiku sedih di hari minggu. eh, kok jadi lagu? hehe. Dan ke sanalah aku 'kan kembali, dalam rangka cuti tahun ini.
Sebagai pemerhati lalulintas di rantau, saya punya satu komentar: bagaimanapun semrawutnya lalulintas di Makassar, saya lebih pede menyeberang jalan di sana dibandingkan di Jakarta, Bogor, apalagi Surabaya. Kenapa ya? Saya ndak tau. Apakah di bawah sadar saya merasa tenang, setidaknya kalopun kecelakaan toh saya tidak jauh dari rumah?

Anonymous said...

Ass, hai salam kenal di tabe nah.. saya kesasar disini pas baca tulisan ini jadi teringat ma kampung halaman...oh makassar kini kota kebanggaanku...trimakasih sudah di perbolehkan jalan jalan di bloger paraikatte kodong...nice blog. Fira.wordpress.com